MENGHITUNG HARI-HARI TERAKHIRMU, YA RAMADHAN!

(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa di antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) ALLAH menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan ALLAH kerana mendapat petunjuk-Nya, dan supaya kamu bersyukur. (2:185)

Lenguh-lenguh bahu kerana mengangkat beg laptop dan beg baju semalam masih belum hilang lagi. Sengal-sengal pinggang selepas berlatih bersilat juga belum hilang. Saya keseorangan siang itu, sedang membaca novel yang dipinjam adik di dapur. Sambil membaca, telinga menangkap lagu-lagu yang dipasang di radio.

‘Huh! Lagi-lagi lagu raya. Ramadhan masih berbaki seminggu lagi, orang kita sudah sibuk dengan raya!’ hati saya mengeluh.

Sudahnya radio itu saya tutup, rimas dan lemas.

Semenjak dua ini saya diasak kerungsingan. Serba tak kena rasanya. Semacam ada yang tertinggal. Sebenarnya hati saya sayu. Terasa sungguh betapa pantasnya Ramadhan berlalu meninggalkan kita. Dan dengan secebis kesempatan Ramadhan yang bersisa pun rasanya tidak saya menfaatkan sepenuhnya. Sebak.

Dalam bulan Ramadhan ini, tiada hadiah yang paling berharga yang didambakan oleh seorang hamba melainkan sebuah pengampunan dari ALLAH. Teringat saya kepada suatu hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban dalam sahihnya yang bermaksud:

“Jibril datang kepadaku dan berkata, ‘Wahai Muhammad, siapa yang menjumpai bulan Ramadhan, namun setelah bulan itu habis dan ia tidak mendapat ampunan, maka jika mati ia masuk neraka. Semoga ALLAH menjauhkannya. Katakan: Amin! Aku pun mengatakan: Amin!”

Dalam hadiah berharga tersebut pula, ALLAH ada selitkan kejutan buat hambanya yang terpilih iaitu Lail Al-Qadr. ALLAH awal-awal lagi telah beri hint bila Lail Al-Qadr akan berlaku, iaitu salah satu malam dalam sepuluh malam terakhir Ramadhan.

Hati saya semakin sebak. Layakkah aku dipertemukan dengan Lail-Al-Qadr-Mu, ya ALLAH?

Menghitung hari-hari terakhir Ramadhan ini, lidah dan hati bersatu berdoa:

Ya ALLAH, sekiranya aku tidak termasuk dalam kalangan insan bertuah untuk bertemu LAIL AL-QADR-Mu, terimalah aku dalam kalangan hamba bertuah kerana mendapat ampunan dari-Mu.

Ya Rabbi, temukanlah aku dengan Ramadhan-Mu lagi!

Banyak manakah amalku sepanjang Ramadhan ini?

Best regards

NOOR ATIKAH BINTI NOORDIN
Exclusive post from aisyahumyra.com
6 September 2010M = 27 Ramadhan 1431H
Isnin, menghitung hari-hari terakhir!

____________________________________________________________

Program SMS Prepaid Terunggul Dari MYeCASH

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: